Berawal dari sebuah pertemuan gue dengan seorang temen yang bernama andi(nama samaran) di sebuah sekolah SMA, hari itu merupakan pengalaman pertama kami(gue dan andi) berada di lingkungan Sekolah SMA karena kita baru saja lulus dari SMP. Pada saat itu apabila kita merupakan siswa baru maka ada yang namanya MOS (Masa Orientasi Siswa). Saat itu merupakan pertama kali nya gue bertemu dengan andi kita ngobrol biasa namanya juga masa adaptasi dengan lingkungan dan denga orang-orang baru, ketika pembagian kelas ternyata kelas gue dan kelas andi berbeda. gue ditempatindi kelas X8 dan andi ditempatin di kelas X9, meskipun kelas kita berbeda tapi tetap kelas kita bersebelahan sehingga pada saat sekolah sudah aktif kita masih sering berbarengan. Kelas X mungkin gue gak begitu deket sama andi mungkin hanya sesekalli saja kita ngobrol dan nongkrong bareng ya mungkin karena kita beda kelas. Tapi hubungan pertemanan guesama andi tetap baik seperti biasa.

Pada saat semester dua usai gue naik kelas ke kelas XI dan mulailah kelas yang baru dengan orang-orang yang baru lagi karena saat kelas XI ada yang namanya penjurusan IPA dan IPS. Hasil pembagian kelas pun telah keluar dan kemudian di tempel di mading sekolah, waktu itu nama gue berada di kelas XI IPA 3 pas mau pulang kerumah gue ketemu sama andi terus ngobrol sambil pulang bareng, dia nanya samague“lo dapet kelas berapa?” gue jawab” XI IPA 3”. Terus dia jawab kalo begitu kita satu kelas dong.

Dimulai dari saat itu lah pertemanan gue dengan andi lebih terjalin baik, ketika itu gue lihat andi duduk dengan seorang gadis di kelasan baru. Saat bel istirahat berbunyi gue ajak andi jajan di kantin belakang, kemudian gue tanya“eh tadi siapa yang duduk bareng lo? Gaya banget baru pertama masuk udah dapet gebetan aja”. Dia jawab“itu mah cewe gue”. Sebenarnya gue gak tau kapan persisnya mereka jadian ya tp kira2 sih dari pas masih kelas X udah jadian kayanya.

Waktu demi waktu berjalan gue juga udah akrab sama anak kelasan gue yang lainnya, gue juga sering liat pemandangan2 orang yang pacaran dikelas ya maklum lah namanya sekelas sama pacar pasti kerjaan nya berdua terus. Kalo gak salah sih ada dua pasangan di kelasan gue waktu itu termasuk si andi sm cewenya itu. Sekarang kita fokus ke hubungan si andi ini, gue sering banget ngeliat dia ribut gitu sama cewenya ya gue pikir kan namanya pacaran ada lah yang namanya ribut2. Karena gue sering bgt liat dia ribut sm cewenya terus gue nanya “lo kenapa ribut terus?” Dia jawab “cewe gue kayanya kurang perhatian sama gue kurang peduli, gue bilangin jangan gini dia bilang iya iya tp akhirnya dilakuin. Maksud gue kan cuman mau ngejaga dia doang biar ga sama orang lain, gue udah sayang banget..” andi bilang.

Sampe suatu hari gue pergokin mereka lagi ngobrol serius terus tiba2 si andi langsung ngelemparin hp nya, terus dia pergi gitu deh nyari kelas kosong. Pas gue mau ke kamar mandi bawah gue lewat kelas kosong tersebut terus gue liat si andi lg tiduran dikursi sendirian, gue sih mikirnya mungkin gara2 malasah tadi sm cewenya. Gue samperin kan terus gue nanya “lo kenapa lagi?” Dia jawab “ya biasa lah malah kontekan sama orang curhat2an kan gue kesel ya kaya yang gak dianggap”, dia jawab gitu. Terus gue bilang “yaudah sekarang beresin aja dulu omongin baik2 sama cewe lo”. Besoknya sih gue liat udah biasa aja udah baikan kayanya.

Entah sebulan atau 3 minggu, gue gak tau tepatnya berapa lama setelah kejadian itu pas gue berangkat dari rumah mau ke sekolah di jalan gue liat ada motor yang rusak parah udah gak berbentuk lagi. Sambil nyetir gue mikir itu motor kayanya gue kenal, kalo diliat jok nya sih mirip banget sama motornya si andi gue terus aja jalan karna korban kecelakaan nya udah gada jd gue mikir mungkin itu orang lain jadi gue lanjutin jalan. Pas nyampe sekolah di gerbang pertama gue liat ada mobil polisi kan jarang banget ada mobil polisi kecuali kalo ada kunjungan dari walikota atau pejabat kesekolah.

Akhirnya gue sampe di gerbang kedua disitu biasanya ada guru yang suka meriksa kendaraan siswa kalo motor sih yang pake knalpot racing gaboleh masuk. Tapi kali ini ada polisi, biasanya nya yang jaga cuman guru doang. Terus gue mikir wah ada apaan tumben2an guru sm polisi jaga gerbang kedua sambil nanya2 siswa yang mau masuk. Pas gue mau masuk otomatis gue juga ditanya sama guru, pak guru nanya gue “kelas berapa?”terus gue jawab “XI IPA3”, terus pak guru bilang “temen kamu andi tadi kecelakaan kasih tau temen2 kamu yang lain biar kerumah sakit kalo keluarga nya biar sekolah yang hubungin”. Gue ke parkiran kan tuh terus langsung buru2 ke kelas biasanya kan gue ke kantin dulu sarapan. Terus gue kasi tau anak2 kelas kalo andi kecelakaan,  gue mikir berarti motor yang rusak yang tadi gue liat pas jalan ke sekolah emang beneran motor si andi.

Pas gue sibuk kasih tau anak2 kelas, ada temen gue yang bilang kalo pacarnya si andi dateng pura2 gak ada apa2 aja jangan langsung dikasih tau nanti dia kaget. Gue bilang yauda kalo gitu terus gue ke bawah kan nyamperin itu guru sm polisi sambil nanya kejadian yang sebenernya gimana. Pak polisi jelasin deh itu kejadiannya gimana, pak polisi bilang awal nya ada seorang polisi yang ngasih peringatan kalo bakalan ada bus yang mau masuk ke terminal, karena si andi boncengan sama temennya terus temennya gak pake helm jadi dia panik mungkin dia pikir dia bakal ditilang karena uda ada polisi yang ngasih peringatan jadi si andi malah tancap gas. Pas motor uda kenceng banget terus bus itu nyebrang karena mau masuk terminal akhirnya si andi tertabtak bus tersebut sampe2 kata pak polisi andi mental jauh terus kepalanya terbentur ujung papan iklan yang tajam. Gue langsung jalan kerumah sakit waktu itu bareng temen gue ber4 pas nyampe rumah sakit gue gak dibolehin masuk sama suster karena masih di periksa dokter. Gak lama gue nunggu dokter keluar dari ruangan terus bilang sm gue dan anak2 yang lain “ada pendarahan di dalam karena kepalanya terbentur sekarang berdoa aja siituasinya udah susah” dokter bilang. Gue langsung diem pas denger dokter bilang kaya giitu.

Setengah jam kemudian wali kelas gue dateng barengan sama anak2 kelas juga termasuk pacarnya si andi, dia nangis sampe hampir2 mau pingsan, gue gak tega ngeliatnya jadi gue suruh anak2cewe yang lain buat nenangin dia. Gue gak bilang sm pacarnya si andi kalo situasi andi udah susah banget karena ada pendarahan di dalam gue takut kondisi pacarnya andi malah makin drop jadi pas dia nanya keadaan andi gimana gue jawab “gak tau dokter belum ngasih tau”. Gak lama setelah itu pas kita lagi kumpul2 dokter nyamperin terus bilang “sekarang berdoa buat temen kalian kondisinya makin parah, darahnya keluar banyak sampe lubang hidung sama mata ngeluarin darah”. Denger kondisi andi parah pacarnya langsung jatuh pingsan. Gue sempet liat keadaannya gimana karena dokter udah bolehin masuk, pas gue masuk gue gak tega liat keadaannya andi darah nya terus keluar banyak bgt.

Pas sadar guru gue langsung nenangin pacarnya andi, guru gue bilang berdoa buat andi kalo udah waktunya kamu harus ikhlasin. Eh gak lama ada suara sirine terus ada bacaan ayat kursi di speaker rumah sakit, itu tandanya ada pasien yang udah meninggal. Dokter dateng terus bilang andi udah gak ada. Langsung semuanya pada nangis termasuk gue juga nangis waktu itu. Gue ikut dateng nganterin jasad andi kerumah duka, gue juga ikut nyaksiin pas andi di makamin.

Pas gue balik kerumah duka, gue liat cewe2 lagi pada kumpul gitu dengerin cerita pacarnya andi. Entah kenapa dia ngomong seakan-akan pikirannya kosong, dia bilang “andi baik orang nya tapi gue jarang dengerin omongan dia, gue sering gaenak sama dia padahal dia udah baik banget sama gue terus sekarang kenapa andi malah ninggalin gue”, dia cerita2 sambil nangis. Esokan harinya dia masuk ke sekolah kaya biasa dia cuman bisa liatin bangku dimana andi duduk terus nangis keinget lagi, sampe2 pas gue buka facebook dia ngirim wall ke account facebooknya andi, dia bilang “maafin aku sering ga dengerin omongan kamu sering gaenak sama kamu, jangan tinggalin aku sekarang”. Sampe sebulan lamanya dia terus ngirim wall ke account facebooknya andi, paling terakhir gue liat wall nya dia bilang “aku seneng udah bisa jadi cewe kamu (andi) maafin aku, kenapa pas sekarang kamu ninggalin aku? Tp aku ikhlas kok, yang tenang ya disana sayang i love  you”gue terharu sih liat nya.

Mungkin cinta memang tak harus memiliki, tapi saat udah kita milikin cinta itu udah seharusnya kita pertahanin, kita kasih yang terbaik buat cinta itu jangan sampe menyesal betapa pentingnya orang yang selama ini terus nemenin kita yang udah sayang banget sama kita tp dulu kita gapernah sadar atau kita pernah tak hiraukan perasaan pasangan kita dan sekarang pas kita udah sadar dan mau balas perasaan yang udah pasangan kita kasih ternyata dia udah gak ada lagi dan gapernah bisa lagi kita lakuin apa2. Gue belajar darisitu jangan sampai pernah terlambat untuk mengerti akan perasaan pasangan kita dengan baik, karena apapun itu pasti ada alasannya kenapa kita dipertemukan dengan pasangan kita. Ini merupakan sebuah kisah nyata yang gue ambil dari cerita temen SMA gue dulu.